Saturday, January 9, 2016

Pernah?

Pernah tak kau rasa macam kau satu orang dalam dunia?

Pernah tak kau rasa macam kau satu orang faham diri kau?

Pernah tak kau rasa macam kau satu orang yang kisah pasal kau?

Pernah tak kau rasa macam kau satu orang tapi dalam pada masa yang sama kau macam satu orang yang lain?

Semua aku pernah rasa. Tapi kenapa aku pernah rasa macamtu? Dan kenapa aku masih rasa macamtu? Makin jauh, makin berusia, makin hiba. Entah.

Bukan hati kosong. Bukan jiwa kosong. Tapi perasaan kosong tetap berlegar dalam diri. Diri makin malas. Walau untuk bernafas.



Rasa macam diri terjun dari menara berkembar tapi selamat.

Sunday, July 19, 2015

procrastination.

tidur.

rasanya satu benda yang paling aku suka buat dulu.

dululah.

sekarang?

makin jauh jarak badan dengan katil. bukan kerna runsing, bukan kerna runcing. cuma memang susah nak lelapkan mata. walau badan rasa melayang, mata? masih dalam mode standby. mungkin sebab mata masih mahu memandang apa yang ada di sekeliling sebelum mata dipejam buat selamanya.

sudah.

macammana raya? raya pertama di perantauan. raya pertama tanpa takbir mendayu. ohya. takbir di tanah arab sangat straight forward. tiada nada sayu yang boleh kau dengar di tanah melayu. mungkin lain mazhab. mungkin lain budaya. yang pasti, penghayatan berbeza. raya pertama dipenuhi gelak tawa riang bersama perantau perantau di tanah arab.

alhamdulillah.

masih dapat merasa lemang, ketupat dan rendang. cuma bila toleh kiri. toleh kanan. dipenuhi muka asing. janggal. tapi itu yang terbaik aku dapat di sini. walau penuh tawa riang, bukan itu aku cari. yang aku cari cuma wajah-wajah kesayangan yang penuh kedut, yang penuh riuh, yang penuh keriangan itu. rindu sangat rasanya pada wajah-wajah itu tatkala terdengar takbir raya dari TV Live dari Malaysia. inilah erti sebenar raya di perantauan.

tak ingin aku rasakan sunyi ini lagi.


rindu. rindu serindu rindunya.

Saturday, February 7, 2015

vow.

in sickness and in health.

tak.

tiada siapa yang nak kahwin. memanglah statement di atas tu ada bunyi bunyi dari rangkap paderi untuk merasmikan satu perkahwinan, tapi dalam kes ini, tiada kaitan. langsung.

jadi, kalau tiada yang mahu kahwin, buat apa kau lafazkan ayat ayat tadi?

buat apa? kenapa? senang. ayat tu boleh aku globalkan untuk pasangan bercinta, ahli keluarga, mahupun sahabat tetangga. ayat tu mudah. 5 perkataan yang mudah. tapi senangkah untuk ditunaikan? tak. percayalah, tak semudah kau melontarkan kata kata itu. nak aku beri contoh? rasanya tak perlu sebab aku tak rasa patut untuk aku beri contoh.

ahh kau ni, tak habis habis dengan malas kau!

bukan aku malas, cuma aku belum seratus peratus dapat keluarkan apa yang ingin aku muntahkan di sini. idea idea belum bermundar mandir di dalam kepala. cuma banyak nista nista (baca:kata kesat)  aneh yang menunggu masa untuk keluar dan menyakitkan hati serta perasaan orang yang mendengarnya.

jadi rasanya,

sebelum lebih panjang aku menaip,

biarkanlah aku.

biarkan.

jujur aku rindu zaman semudah ini.
bilamana janji mudah, hidup mudah.

Tuesday, January 27, 2015

excruciating.

2356

waktu Qatar.

terjaga aku dari tidur.

tak.

bukan dek kesakitan badan, kepala mahupun hati.

cuma sedikit terganggu dengan kebingitan suasana sunyi.

sunyi pun boleh ganggu kau?

ya. sebab bila dalam sunyi aku dapat refleksi yang aku sendiri sukar nak ungkap. untuk menulis di sini pun cukup sukar aku rasakan. apatah lagi nak definisikan refleksi apa yang aku rasakan dalam sunyi?

ahh. monolog dalaman kau memang dari dulu sukar untuk orang fahami!

sebab sukarlah, aku menulis. bukan untuk kau, bukan untuk dia, cuma untuk aku bukukan dalam tulisan tentang apa aku rasa.

rasa apa?

rasa yang seperti berkali kali aku ulang, kau takkan faham wahai kata hati. kau takkan faham walaupun aku terangkan berjuta kali. kau takkan faham walaupun aku lukiskan. kau takkan faham.

baiklah. apa yang buat kau kembali menulis? setelah sekian lama kau bukukan dalam hati? kenapa sekarang? sebab jauh? sebab sunyi? sebab apa?

senang. sebab aku mahu.

ya.

aku mahu.

Dohell Doha.
lebih indah dari Kuala Lumpur tapi tak sebahagia di sana.

Friday, January 16, 2015

Reinvigorated.

Reinvigorated.

Reborn.

Renew.

Apa yang sama dengan tiga ayat di atas?

Ejaan?

Silibus?

Tak. Hanya makna yang sama.

Permulaan baru, hidup baru, atau mungkin idealiti baru? Ahhh. Itu belum aku tahu.

Yang aku tahu dan tak mungkin aku ragu, orang yang aku tinggalkan tak mungkin aku lupakan biarpun jarak beribu.

Kau pasti dengan apa kau deklamasikan?

Ya.

Noktah.


Rindu bau hujan.