Sunday, December 15, 2019

hilang.

tiba tiba.

jam hampir menunjukkan angka 10 malam. tapi otak masih ligat memikirkan mengapa ada satu rasa kekosongan di dalam sudut minda. sudut yang rasanya tak pernah rasa dipenuhi. mengapa kau tanya? aku sendiri tak pasti.

yang pasti rasa kosong ini sudah lama terbit dalam sudut hati cuma masa dan asakan kerja memenuhi hingga rasa kosong itu terselindung di balik setiap bait bait kata, setiap tawa, setiap senyum penuh paksa.

tapi rasa kosong ini mungkin juga boleh aku transkipkan sebagai rasa hilang. hilang siapa diri sendiri, hilang hala tuju, hilang dalam membuat keputusan untuk diri sendiri. tapi hari ini rasa hilang itu makin menebal. macam hari esok aku bakal meneroka satu hutan tebal tanpa ada arah tuju, mahupun perkakas untuk bawa diri keluar dari ketebalan hutan itu.

takkan hari hari aku bakal dipenuhi dengan rasa ini. hidup penuh monotasi, hidup penuh dengan mentaliti untuk mencari jalan keluar. tapi waktu sekarang ini hidup aku macam robot di kilang, sudah diprogram untuk lakukan satu tugasan, sampai waktu, bekalan eletrik dipadam dan aku juga terus padam. malap. kaku.

sampai waktu.

ahh. makin lama dilayan rasa hilang ini, takut satu hari akal aku bakal hilang.

tapi mungkin lebih baik begitu?


nampak indah tapi serabut terselindung

p/s : selamat hari jadi diri. mungkin esok lebih baik dari hari ini.
                                                   


Wednesday, November 21, 2018

sangkut.

hari-hari rasa.
hari-hari hadam.
hari-hari makin palam.

kalau betul kau darah daging.
tak perlu kau takut dengan bayang kau sendiri bukan?
tapi bukan itu aku rasa.
hilang satu, hilang semua.
mungkin ada separuh yang tinggal.
tapi kau rasa cukup?
kau rasa cukup untuk kau tahan sampai hujung?

hari-hari pendam.
hari-hari suram.
hari-hari juga kau telan dalam dalam.

mungkin satu hari nanti ada yang faham.


hati macam hutan dalam.

Saturday, December 23, 2017

satu.

"Dengan satu perkataan.
Satu ungkapan. 
Satu aksara pertemuan. 

Satu dunia terus berubah. 
Bukan sebab kau mahu. 
Tak. 
Tapi sebab kau perlu!

Kau belum puas untuk imbau kenangan lalu.
Tapi kau sendiri rasa semua bagai jauh. 
Rasa macam tak pernah berlaku. 

Tapi ingat,
Janji aku satu. 
Janji aku buatmu."

Sudah. 
Sudah sudahlah dengan ayat-ayat tak masuk akal kau. 
Makin lama makin mengarut! Makin kelaut!
Kau. Ya kau. 
Bukan orang lain tapi diri kau sendiri yang sibuk menaip. 

Sudahlah. 

Tapi makin lama kau baca, makin lama kau hadam, 
kau sedar. 
Sedar makin diri kau tenggelam.
Terkapai mencari siapa kau di waktu silam.
Siapa bayang di hadapan sekarang.
Tidak lagi orang yang kau cam.

Jasad sama.

Dalaman tidak.

kau sesat tak jumpa jalan pulang.

Saturday, January 9, 2016

Pernah?

Pernah tak kau rasa macam kau satu orang dalam dunia?

Pernah tak kau rasa macam kau satu orang faham diri kau?

Pernah tak kau rasa macam kau satu orang yang kisah pasal kau?

Pernah tak kau rasa macam kau satu orang tapi dalam pada masa yang sama kau macam satu orang yang lain?

Semua aku pernah rasa. Tapi kenapa aku pernah rasa macamtu? Dan kenapa aku masih rasa macamtu? Makin jauh, makin berusia, makin hiba. Entah.

Bukan hati kosong. Bukan jiwa kosong. Tapi perasaan kosong tetap berlegar dalam diri. Diri makin malas. Walau untuk bernafas.



Rasa macam diri terjun dari menara berkembar tapi selamat.

Sunday, July 19, 2015

procrastination.

tidur.

rasanya satu benda yang paling aku suka buat dulu.

dululah.

sekarang?

makin jauh jarak badan dengan katil. bukan kerna runsing, bukan kerna runcing. cuma memang susah nak lelapkan mata. walau badan rasa melayang, mata? masih dalam mode standby. mungkin sebab mata masih mahu memandang apa yang ada di sekeliling sebelum mata dipejam buat selamanya.

sudah.

macammana raya? raya pertama di perantauan. raya pertama tanpa takbir mendayu. ohya. takbir di tanah arab sangat straight forward. tiada nada sayu yang boleh kau dengar di tanah melayu. mungkin lain mazhab. mungkin lain budaya. yang pasti, penghayatan berbeza. raya pertama dipenuhi gelak tawa riang bersama perantau perantau di tanah arab.

alhamdulillah.

masih dapat merasa lemang, ketupat dan rendang. cuma bila toleh kiri. toleh kanan. dipenuhi muka asing. janggal. tapi itu yang terbaik aku dapat di sini. walau penuh tawa riang, bukan itu aku cari. yang aku cari cuma wajah-wajah kesayangan yang penuh kedut, yang penuh riuh, yang penuh keriangan itu. rindu sangat rasanya pada wajah-wajah itu tatkala terdengar takbir raya dari TV Live dari Malaysia. inilah erti sebenar raya di perantauan.

tak ingin aku rasakan sunyi ini lagi.


rindu. rindu serindu rindunya.